Friday, April 17, 2015

Hijjaz - Kau Sahabat Kau Teman


Hudud: Kita tidak perlukAn Tun Dr M

Kalau musang keluar makan ayam itu sesuatu yang semulajadi dan sudah pasti tiada nilai pemberitaan. Akan tetapi jika ayam yang keluar makan musang, itu luar biasa dan pasti mendapat liputan kerana ianya ada nilai pemberitaan.


Begitulah halnya jika insan bernama Tun Dr Mahathir Mohamad tiba-tiba keluar kenyataan menyokong perlaksanaan undang-undang Islam atau Hudud, ianya luar biasa kerana Tun Dr M ini sejak semulajadi lagi antara penentang kuat perlaksaan sistem perundangan Islam terutama Hudud.
Hari ini dilaporkan dalam akhbar harian berbahasa Inggeris The Star bahawa Tun menganggap Undang-undang Hudud PAS tidak menepati ajaran Islam kerana ianya sekadar mainan politik PAS.

Di zaman Almarhum Tuan Guru Nik Abd Aziz dahulu, ketika Kelantan meluluskan Enakmen Jenayah Syariah Islam yang memperkenalkan perlaksaan hukum jenayah Islam ke atas para pesalah di negeri itu, Tun lah yang ketika itu PM antara penentang terkuat dan malah telah mengirim sepucuk surat kepada MB Kelantan, mengancam yang kerajaan Persekutuan tidak teraga-agak mengambil tindakan kiranya Kelantan berkeras mahu melaksanakan hukum berkenaan.

Hari ini Enakmen yang sama belum terlaksana lagi, akan tetapi terdapat usaha untuk memperkenalkan Rang Undang-undang persendirian atau Private Bill di Parlimen, bagi membuka laluan perlaksanaan hukum berkenaan di Kelantan setelah sekian lama ia diluluskan oleh DUN Kelantan. Kiranya semua berjalan lancar rang undang-undang berkenaan bakal dibentangkan oleh Presiden PAS dalam sidang Dewan Rakyat pada bulan Mei nanti.
Sudah pastilah orang yang paling cemas, marah dan tidak berpuas-hati dengan perkembangan ini adalah Tun Dr M. Kalau zaman beliau PM dahulu, beliau secara terbuka menyerang dan memperlekeh usaha PAS itu, hari ini setelah hampir 12 tahun tidak lagi menjadi PM tentangan beliau tetap kekal sama sebagaimana mendiang Karpal Singh yang pernah mengungkapkan “Langkah mayat” beliau terlebih dahulu sebelum Hudud dapat dilaksana. Karpal kekal dengan sikap sedemikian sehinggalah beliau terkorban dalam kemalangan jalanraya setahun lepas.

Tun Dr M ternyata telah jauh melampaui masanya.
Zaman orang-orang Melayu Islam menolak sistem perundingan Islam sudah berlalu. Hari ini rata-rata tanpa mengira fahaman politik, masyarakat sudah tahu akan keperluan dan tuntutan perlaksanaan hukum Allah ini sebagai seorang Muslim. Dengan maklumat yang boleh diperolehi dengan mudah hari ini pendedahan dan pengetahuan masyarakat semakin terbuka Orang yang tidak sokong PAS pun hari ini sudah semakin akur bahawa ini kewajiban ini jatuah ke atas setiap Muslim.

Wilayah Aceh di Indonesia sudah memperkenalkan undang-undang ini begitu juga Negara Brunei Darus Salam yang satu ketika dahulu disebut sebagai Negara anak didik British yang paling kuat dirantau ini.
Kerana kita semua tahu pendirian Tun Dr M itu khasnya bekenaan perlaksanana hukum Islam termasuklah Hudud, maka biarlah Tun dengan pendiriannya yang sudah semakin lapuk dan usang itu.

Sepatutnya Tun ini dibiarkan bersara duduk senyap sebagai seorang “statesman” atau Negarawan ulung tanpa mencampuri urusan politik. Tetapi walaupun sudah 12 tahun bersara beliau tetap mahu menonjolkan diri, degil sebagaimana dahulu juga.
Bagi masyarakat bukan Islam yang menolak Hudud, proses penerangan pada mereka berterusan, dan malah hakikat bahawa ianya tidak terkena ke atas mereka sepatutnya memberi kesadaran bahawa perkara ini adalah perkara dikalangan sesama umat Islam sahaja.

Akan tetapi bagi orang-orang Islam yang menolak, mengkritik dan memperlekehkan hukum Allah ini seumapama Tun Dr M, sepatutnya diajak bertaubat dan dipanggil oleh pihak berkuasa agama untuk diberikan counselling.
Oleh itu dah kita tahu begitulah sikap Tun Dr M ini, penentangannya jelas dan tegas, tak perlulah kita ada apa-apa “engagement” atau hubungan dengan beliau.

Janganlah dijadikan beliau idola atau juara buat kita yang berjuang Islam ini.
Sesungguhnya tuntutan untuk menjulang dan melaksanakan hukum Allah ini jauh lebih penting dan mulia dari berkawan dengan individu seperti Tun Dr M semata-mata untuk publisiti dan kepentingan politik murahan.


Sumber : http://n32.blogspot.com/2015/04/hudud-kita-tidak-perluakn-tun-dr-m-17415.html

Wednesday, February 25, 2015

Wafatnya Ulama Munculnya Golongan Bodoh

Baru-baru ini seluruh umat Islam di bumi Nusantara amnya dan di Kelantan khususnya dilanda kesedihan kerana meninggalnya satu-satunya ulama dan juga umarak iaitu Allahyarham Tuan Guru Nik Aziz bin Nik Mat. Beliau dipanggil mengadap Ilahi setelah menghabiskan masa hidupnya menegakkan agama Allah menempuh segala halangan dengan sabar dan menyebarkan ilmu Supaya masyarakat kembali kepada ajaran Islam yang sebenar. Walaupun ada pepatah melayu mengatakan patah tumbuh hilang berganti, kehilangan tokoh ulamak TGNA ini tiada galang gantinya.
Walaupun begitu kita sepatutnya bersyukur kerana bumi bertuah ini masih lagi mempunyai ulama yang diiktiraf oleh ulama sedunia iaitu Tuan Guru Hj Abd Hadi bin Awang. Dengan perginya TGNA beliau seolah-olah berjuang keseorangan dalam menegakkan syariat Islam apabila mendapat tentangan golongan bodoh dari kalangan pemimpin yang dipercayainya selama ini. Golongan yang bodoh ini muncul apabila membelakangkan ulama dalam jemaah Islam tetapi mengambil kesetiaan terhadap penentang syariat Islam. 

Munculnya golongan bodoh setelah wafatnya ulama dan ulama yang tersisa berada dalam kumpulan sedikit adalah merupakan tanda-tanda hari kiamat yang diriwayatkan dalam beberapa hadis berikut.

Dalam Ash-Shahiihain, dari Anas bin Malik radliyallaahu ‘anhu, ia berkata : Telah bersabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam : 

من أشراط الساعة أن يُرْفَعَ العلم، ويَثْبُتَ الجهلُ.

Termasuk tanda-tanda hari kiamat adalah diangkatnya ilmu dan tetapnya kebodohan”.[1]

Al-Bukhari meriwayatkan dari Syaqiiq, ia berkata : “Aku pernah bersama ‘Abdullah dan Abu Musa. Mereka berkata : Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda :

إن بين يدي الساعة لأيَّاماً يُنزَلُ فيها الجهلُ، ويُرْفَعُ العلم.

Sesungguhnya menjelang hari kiamat kelak, akan ada hari-hari yang diturunkanya kebodohan dan diangkatnya ilmu”.[2]

Berkata Ibnu Baththaal rahimahullah :

وجميع ما تضمَّنَهُ هذا الحديث من الأشراط قد رأيناها، فقد نقص العلم، وظهر الجهل، وأُلْقِي الشحّ في القلوب، وعمّت الفتن، وكثرَ القتل.

Seluruh tanda-tanda tentang hari kiamat yang terdapat dalam hadits ini telah kita lihat. Sungguh, ilmu telah berkurang, kebodohan merajalela, sifat kikir telah dijatuhkan/dijangkitkan dalam hati (manusia), firnah telah tersebarnya, dan pembunuhan banyak terjadi”.[3]

Ibnu Hajar mengulas hal itu dengan berkata :

الذي يظهر أن الذي شاهده كان منه الكثير، مع وجود مقابله، والمراد من الحديث استحكام ذلك، حتى لا يبقى مما يقابله إلا النادر، وإليه الإشارة بالتعبير يقبض العلم، فلا يبقى إلا الجهل الصرف، ولا يمنع من ذلك وجودُ طائفة من أهل العلم، لأنهم يكونون حينئذ مغمورين في أولئك.

Yang nampak, tanda-tanda hari kiamat yang disaksikannya itu memang sudah banyak terjadi, bersamaan dengan adanya realiti yang sebaliknya. Dan yang dimaksud oleh hadits adalah dominannya hal-hal tersebut sehingga tidak tersisa hal yang tidak seperti itu melainkan sedikit. Inilah yang diisyaratkan oleh hadits dengan ungkapan : ‘diangkatnya ilmu’; tidaklah tinggal/tersisa kecuali hanyalah kebodohan. Namun hal itu tidaklah menghalangi untuk tetap adanya sekelompok ahli ilmu (ulama) di tengah umat, karena pada waktu itu mereka tertutup oleh dominasi masyarakat yang bodoh akan ilmu agama”.[4]
Diangkatnya ilmu terjadi dengan diangkatnya (diwafatkannya) para ulama, sebagaimana ditunjukkan dalam hadits ‘Abdullah bin ‘Amr bin Al-‘Ash radliyallaahu ‘anhuma, ia berkata : Aku telah mendengar Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

إن الله لا يَقْبِضُ العلمَ انتزاعاً ينتزعُه من العباد، ولكنْ يقبِضُ العلم بقبض العلماء، حتى إذا لم يبقَ عالماً؛ اتَّخذ الناس رؤوساًَ جُهَّالا، فسُئِلوا ؟ فأفتوا بغير العلم، فضلّوا وأضلوا.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengangkat ilmu dengan sekali cabutan dari manusia. Namun Allah akan mengangkat ilmu dengan mewafatkan para ulama. Hingga ketika tidak tersisa lagi seorang berilmu (di tengah mereka), manusia mengangkat para pemimpin yang jahil. Mereka ditanya, dan mereka pun berfatwa tanpa ilmu. Hingga akhirnya mereka sesat dan menyesatkan (orang lain)”.[5]

An-Nawawiy berkata :

هذا الحديث يُبَيِّنُ أن المراد بقبض العلم في الأحاديث السابقة المطلقة ليس هو محوُه من صدور حفَّاظه، ولكن معناه : أن يموتَ حملتُه، ويتخذ الناس جُهَّالا يحكمون بجهالاتهم، فيضلُّون ويُضِلُّون.

Hadits ini memberikan penjelasan akan maksud ‘diangkatnya ilmu’ - sebagaimana tertera dalam hadits-hadits secara mutlak – bukanlah menghapuskannya dari dada para penghapalnya. Namun maknanya adalah : wafatnya para pemilik ilmu tersebut. Manusia kemudian mengambil orang-orang bodoh yang menghukumi sesuatu dengan kebodohan mereka. Akhirnya mereka pun sesat dan menyesatkan orang lain”.[6]

Dan yang dimaksud dengan ‘ilmu’ di sini adalah ilmu mengenai Al-Kitab (Al-Qur’an) dan As-Sunnah, yang itu merupakan ilmu warisan para nabi ‘alaihis-salaam. Dan ulama adalah pewaris para nabi. Oleh karena itu, kepergian mereka sama dengan perginya ilmu, matinya sunnah, berkembangnya bid’ah, dan meratanya kebodohan.

Adapun ilmu keduniaan, maka itu merupakan tambahan. Bukanlah ia yang dimaksud dalam hadits-hadits, dengan alasan sabda Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam : “Mereka ditanya, dan mereka pun berfatwa tanpa ilmu. Hingga akhirnya mereka sesat dan menyesatkan (orang lain)”. Kesesatan hanyalah terjadi karena kebodohan dalam agama. Dan ulama yang hakiki adalah ulama yang mengamalkan ilmu-ilmu mereka, mengarahkan dan menunjukkan umat ke jalan lurus dan petunjuk. Ilmu tanpa disertai amalan tidaklah banyak bermanfaat. Bahkan dapat menjadi bencana bagi pemiliknya. Telah diriwayatkan oleh Al-Bukhari dengan lafadh :

وينقص العمل

Dan amal pun berkurang”.[7]

Berkata Al-Imam Muarrikh (ahli sejarah) Islam Adz-Dzahabi setelah menyebutkan sekelompok ulama : 

وما أوتوا من العلم إلا قليلاً، وأما اليوم؛ فما بقي من العلوم القليلة إلا القليل، في أناس قليل، ما أقل مَن يعمل منهم بذلك القليل، فحسبنا الله ونعم الوكيل.

Tidaklah mereka diberikan ilmu melainkan sedikit. Adapun hari ini, tidaklah tersisa dari ilmu-ilmu yang sedikit tersebut melainkan lebih sedikit lagi di tangan orang-orang yang jumlahnya sedikit pula. Dan betapa sedikit lagi orang-orang yang beramal dengan ilmu mereka yang sedikit itu. Hasbunallaahwani’mal-wakiil (Semoga Allah mencukupkan kita, dan Dia-lah sebaik-baik Pelindung)". [8]
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
[1] Shahih Al-BukhariyKitaabul-‘Ilmi, Baab Raf’il-‘Ilmi wa Qabdlihi wa Dhuhuuril-Jahli (1/178 – bersama Fathul-Baariy) dan Shahih MuslimKitaabul-‘Ilmi, Baab Raf’il-‘Ilmi wa Qabdlihi wa Dhuhuuril-Jahli wal-Fitan fii Aakhiriz-Zamaan (16/222 – bersama Syarh An-Nawawiy).
[2] Shahih Al-Bukhari, Kitaabul-Fitan, Baab Dhuhuuril-Fitan (13/13 – bersama Fathul-Baariy).
[3] Fathul-Baariy (13/16).
[4] Fathul-Baariy (13/16).
[5] Shahih Al-Bukhariy, Kitaabul-‘Ilmi, Baab Kaifa Yaqbidlul-‘Ilm (1/194 – bersama Fathul-Bariy), dan Shahih Muslim, Kitaabul-‘Ilmi, Baab Raf’il-‘Ilmi wa Qabdlihi wa Dhuhuuril-Jahli wal-Fitan(16/223-224 – bersama Syarh An-Nawawiy). 
[6] Syarhun-Nawawiy li-Shahih Muslim (16/223-224).
[7] Shahih Al-Bukhariy, Kitaabul-Adab, Baab Husnil-Khuluq was-Sakhaa’ wa Maa Yakrahu minal-Bukhl (10/456 – bersama Fathul-Baariy).

Followers